Video Online – Senjata Pembunuh Pemasaran

video

Pertemuan pertama saya dengan video online adalah pada tahun di sebuah pameran dagang di London. Sebuah kotak besar berwarna abu-abu misterius bernama ‘streaming encoder’ sedang didemonstrasikan ke segelintir orang yang lewat dan itu, kami diberitahu, akan lepas landas secara besar-besaran, kemungkinan besar untuk membuat acara musik bayar per tayang. melalui internet.

Di sebelah kiri kotak mereka terdapat perekam video yang menampilkan kinerja konser, di sebelah kanan adalah workstation Windows NT yang menunjukkan konser yang sama persis setelah melewati kotak dan diberi makan melalui koneksi dial-up 56kb / s. Kualitas video dan audio yang menghebohkan, tidak mendekati standar yang dapat dilihat siapa pun untuk waktu yang lama, apalagi membayar untuk menerima. Tidak ada yang saya kenal menghubungkan Web dengan menonton video dalam hal apa pun, jadi rasanya seperti media pengiriman rapuh yang ditujukan untuk audiens yang tidak ada. Saya mengambil brosur dan melanjutkan https://www.novriadi.com/video-bokeh-full-apk-no-sensor.

Ke depan hingga 2005, YouTube diluncurkan, pertumbuhannya ditingkatkan oleh akses Broadband yang tidak terukur yang menjadi hal biasa. Pemirsa yang menonton video online tumbuh secara eksponensial, seperti halnya jumlah orang yang membuat dan mengunggah konten video mereka sendiri atau berbagi video melalui jejaring sosial. Statistik yang dihasilkan oleh kegiatan ini terus diterbitkan, dan semakin sulit untuk mendapatkan kepalaku. Pada 2014, Cisco memperkirakan bahwa 90% dari semua lalu lintas Internet akan berupa video; tidak mengherankan karena YouTube sendiri mengambil 100 tahun video setiap hari – tidak, itu bukan salah ketik – ujung ke ujung akan butuh 100 tahun untuk menonton semua video yang diunggah ke situs setiap hari, dan sementara itu adalah yang terbesar, YouTube jauh dari menjadi satu-satunya portal video di Internet.

Bisnis akhirnya mulai memahami fakta bahwa video online sekarang adalah salah satu peluang pemasaran terbesar yang pernah ada. Ini adalah kabar baik terutama bagi startup karena merupakan media di mana kreativitas yang hebat tidak selalu membutuhkan anggaran yang besar. Lebih jauh lagi jika Anda melibatkan dan menggairahkan audiens target Anda, mereka selanjutnya akan mendistribusikan konten Anda untuk Anda. Memang, banyak bisnis startup ceruk telah menjadi beberapa eksponen terkemuka media, sering menggunakannya sebagai kegiatan pemasaran tunggal mereka. Saya berbicara dengan Jordan Harbinger, salah satu pendiri New York dan startup yang berbasis di LA ‘The Art of Charm, Inc.’, sebuah bisnis yang mengajarkan para pria keterampilan sosial dan ilmu kencan yang maju. Jordan menggunakan video dan podcasting YouTube sebagai satu-satunya bentuk pemasaran untuk bisnis, yang sekarang memiliki pendapatan lebih dari $ 1 juta. Jordan menjelaskan, “Perusahaan ini dimulai di ruang bawah tanah seorang teman sebagai pertunjukan podcast dan dengan cepat tumbuh menjadi bisnis pelatihan yang sekarang mengajarkan orang-orang dari seluruh dunia bagaimana meningkatkan karisma dan kepercayaan diri mereka. Podcast kami sekarang menerima lebih dari 1.000.000 unduhan” . Rick Mathieson, penulis ‘The On-Demand Brand’, menulis “Ketika Anda membuat sesuatu yang secara inheren ditargetkan ke grup pengguna inti, dan bahwa mereka dapat secara langsung memengaruhi, mereka menjadi penginjil atas nama video dan merek”.

Barbara Crowley adalah pendiri Snabbo.com, jejaring sosial untuk baby-boomer. Snabbo.com ingin meningkatkan tekanan yang datang dari anak-anak yang tidak menyukai gagasan orang tua ‘memalukan’ mereka bergabung dengan mereka di Facebook. Crowley menugaskan video viral yang ditargetkan pada kerumunan Facebook ini. Viral dua menit ini bisa dibilang memiliki banyak karakteristik dari kampanye yang dipimpin oleh agensi yang mahal, tetapi sebenarnya adalah produk dari pembuatan skenario sederhana namun sangat menghibur, “Kami merekrut aktris untuk audisi melalui mulut ke mulut di sekolah teater setempat. Kami difilmkan dengan kamera di bawah penutup dan kru hanya saya sendiri, penulis dan produser Brian Dunaway dan David Bartholow, dan aktris Gina Roberts “jelas Crowley. “Manfaat nyata yang telah kami petik dari video ini telah meningkatkan keanggotaan, didorong oleh anak-anak dari demografis yang kami targetkan. Memiliki iklan di media yang lebih tradisional mungkin telah memberikan paparan ke situs tersebut, tetapi akan membutuhkan biaya dan kaki pada saat kita baru memulai dengan usaha ini “.

Inti dari semua ini adalah satu pertanyaan kunci, pertanyaan sulit, yang harus ditanyakan sebelum memulai produksi video yang bertujuan mempromosikan bisnis Anda di Web, “Mengapa ada orang yang mau menonton ini?” Jika jawaban jujurnya adalah “Saya tidak tahu” maka Anda harus kembali ke papan gambar. Faris Yakob adalah Chief Innovation Officer di jaringan agensi MDC Partners, “Internet adalah dis-intermediator yang hebat, menghubungkan semua yang lain … sebelumnya perhatian media massa dan merek membelinya. Untuk mendapatkan perhatian Anda sendiri, Anda harus melakukan sesuatu, buat konten, yang orang pilih untuk menghabiskan waktu bersama “. Dengan kata lain jika orang tidak akan menontonnya karena pilihan – mereka kemungkinan besar tidak akan menontonnya sama sekali. Jordan Harbinger mendukung pandangan ini tentang pemasaran The Art of Charm Inc., “Kami menggunakan Twitter dan Facebook untuk menyebarkan berita tentang video dan media kami, namun pokok bahasannya sendiri cukup menarik.”

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.