Perilaku Berisiko dalam Film, TV, dan Kartun – Bagaimana Pengaruhnya terhadap Anak-anak?

Ini hanya percakapan dua bagian. Ini bisa menjadi bagian dua.

Setelah saya menjadi seorang remaja pra saya memiliki perbandingan, di bawah usia delapan belas, yang menceritakan kepada saya sebuah kisah tentang seorang anak yang tampaknya memiliki kesulitan membedakan antara nyata dan pura-pura. Bocah itu, katanya, menonton acara televisi tentang seorang pahlawan super yang bisa melambung tinggi. Suatu sore dia mendarat di atap dan mencoba terbang hanya dengan jubah dan jatuh ke bawah. Dalam variannya yang anak itu benar-benar rasakan setelah menontonnya menunjukkan dia akan dapat terbang. Saya pikir anak itu tahu bahayanya sedang aktif bermain, hanya memerankan adegan. Narasinya tampak seperti legenda urban bagi saya secara pribadi karena pertanyaan yang pasti tidak pernah diterima menjawab. Mungkinkah itu atap gantung yang rendah beserta rumah berlantai dua tempat anak ini melompat? Apakah usia anak ini tiga, sembilan atau enam? Apakah dia secara teratur memiliki penilaian buruk atau kurang memiliki perasaan yang sama? Dan apakah Anda perlu melompat dari konstruksi? Mengapa tidak melompat saja untuk melihat apakah Anda bisa menyelesaikan ini? Bisakah anak muda ini melakukan hal yang sama jika seseorang hanya membaca dongeng tentang seorang pahlawan perjalanan? Jadi, apakah anak ini tentang atap di tempat pertama? Bagaimana dia bisa bangun di sana? Seandainya ibuku melihatku memindahkan tangga ke atap, dia akan berkata, “Apa yang sedang kamu lakukan !?”

Kerabat identik ini juga positif kakaknya merasakan Santa Clause sebelum dia setidaknya sepuluh. Aku terus memberitahunya pada larut malam di usia bahwa dia kemungkinan besar hanya menjelaskan dia percaya pada Santa untuk saran hadiah download film Drama. Aku berhenti memercayai Santa pada usia delapan tahun. Pada pukul tujuh saya merasa skeptis. Pada usia 6 tahun saya mungkin percaya, tetapi bukan bagian tentang dia terbang dari atap bersama dengan rusa dan kereta luncur. Sebut saja perlindungan diri tetapi jika Santa menyatakan melompat atau tidak ada saran hadiah yang tidak akan saya lakukan. Bahkan ketika dia menyatakan, “Percayalah” aku tidak akan pernah jadi seluncur bersama dengannya. Kecuali jika ada jet bunch. Sekarang sebagai orang dewasa saya punya keponakan yang pada usia sekitar tiga hingga lima senang berpakaian seperti Peter Pan. Sejauh yang saya tahu dia tidak pernah mengalami keinginan untuk melompat dari balkon atau bahkan atap sebagai cara untuk terbang. Sehingga sebagai anak muda berumur dua puluh lima tahun saya benar-benar dapat melihat diri saya pada usia enam dan tujuh tahun. Dan saya tidak dapat menemukan diri saya melompat dari konstruksi. Mengapa saya percaya saya bisa terbang? Tidak ada yang saya kenal bisa terbang. Dan lagi, tidak seorang pun yang saya kenal suka melompat dari gedung. Dan saya tahu pahlawan super itu tidak nyata. Kartun atau mungkin tidak. Saya mengerti ide pura-pura.

Saya percaya bahwa otak pria dan wanita bekerja secara berbeda. Saya tidak punya keinginan untuk bermain akting dan melompat dari hal seperti itu lebih banyak jika dibandingkan dengan tinja ketika masih kecil. Di mana otak saya mungkin memberi saya tanda-tanda peringatan utama jika saya menerimanya dalam jarak dekat ke perbatasan tebing, anak kedua mungkin tidak memiliki sinyal peringatan tanpa rasa takut seperti itu yang mungkin ada dalam pikirannya. Atau mereka memutuskan untuk mendiskonnya. Mereka merasakan berbagai situasi dalam hubungannya dengan saya. Tidak ada bedanya untuk orang tua. Saya tidak ingin bungee melompat atau melompat dari pesawat menggunakan parasut. Orang lain suka melakukannya. Saya bertanya kepada seorang wanita mengapa. Dia bilang dia menyukai kegembiraan ini. Dengan beberapa orang, mereka melihat situasi yang tampaknya menarik. Ini memberi mereka konsep. Mereka kemudian benar-benar melakukan sesuatu yang bukan gerakan kepintaran untuk menghasilkan. Seperti melompat dari cerobong lantai 3 ke kolam renang. Mereka mengabaikan ancaman itu. Mereka gagal untuk benar-benar mempertimbangkan apa yang mungkin terjadi jika mereka mengabaikan kolam. Saya tidak akan pernah membuat ini lompatan. Namun, di perguruan tinggi saya menyadari seorang sarjana yang mengatakan dia melakukan sesuatu seperti itu. Dia menyatakan dia pikir itu akan menjadi hal yang cukup menyenangkan untuk dilakukan. Faktor yang menyenangkan melebihi faktor bahaya dalam pikiran mereka sendiri. Beberapa anak membuat percakapan yang cacat juga didasarkan pada hal ini. Tidak mungkin bagi mereka untuk menilai skenario berbahaya dengan benar. Menjadi orangtua Anda ingin membantu mereka memahami ancaman dan bahaya.

Berikut ini benar-benar narasi suram jadi lewatkan saja jika Anda mau. Ketika saya menjadi pengasuh, saya pergi ke rumah seseorang yang secara arsitektur luar biasa. Saya memberi tahu pemiliknya ini. Dia menciumku lalu memberi tahu aku bahwa harta miliknya diberkati. Saya bertanya. Sayangnya dia menyatakan ada seorang anak lelaki kecil yang muram yang tinggal bersama ibunya yang pecandu alkohol di rumah cepat atau lambat. Bocah mungil itu sangat gesit dan mungkin memanjat seperti monyet (jangan tersinggung).

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.